by

Prof Idrus Paturusi Dipercaya Sebagai Anggota Dewan Pendidikan Tinggi 2021-2025

koran.fajar.co.id — Mantan Rektor Unhas 2006-2014, Prof. Dr. dr. Idrus A. Paturusi, Sp.BO, memperoleh kepercayaan sebagai salah seorang anggota Dewan Pendidikan Tinggi Periode 2021-2025. Hal ini tertuang dalam Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 18/E/KPT/2021.

Dewan Pendidikan Tinggi periode sebelumnya (2016-2020) diangkat oleh Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi. Namun dengan perubahan struktur organisasi kementerian, dimana Pendidikan Tinggi kembali berada di bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, maka struktur dan anggota Dewan Pendidikan Tinggi periode 2021-2025 ditetapkan melalui keputusan Dirjen Pendidikan Tinggi.

Melalui wawancara, Senin (1/3), Prof. Idrus menyampaikan bahwa amanah ini merupakan kebanggaan tersendiri bagi dirinya, terutama bagi Universitas Hasanuddin. Dirinya selama ini telah aktif dalam dunia pengembangan pendidikan tinggi di Indonesia melalui berbagai aktivitas.

Sebelumnya, Prof Idrus pernah memperoleh amanah sebagai Ketua Majelis Rektor, sebagai Presiden Association of Southeast Asian Institution of Higher Learning (ASAIHL), serta beberapa peran penting lainnya. Prof. Idrus juga aktif di Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) selama dua periode dan Tim World Class University (WCU).

“Sebenarnya saya merasa sudah perlu ada kader baru yang meneruskan peran saya dalam bidang ini. Namun nampaknya kementerian masih membutuhkan kontribusi dan pemikiran saya. Tentu saja, amanah ini akan saya laksanakan dengan sebaik-baiknya. Semoga ke depan ada tenaga-tenaga muda yang nanti bisa melanjutnya peran ini,” kata Prof. Idrus.

Dewan Pendidikan Tinggi merupakan forum konsultasi yang bertujuan memfasilitasi keterlibatan masyarakat untuk merumuskan bahan kebijakan pengembangan pendidikan tinggi di tanah air. Sebagai badan konsultatif, Dewan Pendidikan Tinggi beranggotakan tokoh-tokoh nasional yang memiliki pengalaman dan kontribusi penting dalam dunia pendidikan tinggi.

Prof Idrus menjelaskan dirinya akan segera bertemu dengan anggota Dewan lainnya untuk membahas langkah strategis yang akan diambil. Tentu saja, mereka akan berdialog dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan untuk memperoleh masukan terkait visi pendidikan tinggi kementerian.

“Kita ketahui, Dewan Pendidikan biasanya ada pada setiap jenjang, dimana pada tingkat provinsi dan kebupaten kota juga ada. Khusus untuk Dewan Pendidikan Tinggi, kita akan menyesuaikan dengan visi Mas Nadiem sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, yang akan kita terjemahkan dalam bentuk masukan dan rekomendasi kebijakan,” kata Prof. Idrus.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed