by

FH Unhas Bahas Tantangan Kerja Sama Multilateral Bersama Tiga Duta Besar Indonesia

koran.fajar.co.id, MAKASSAR  — Fakultas Hukum (FH) Universitas Hasanuddin menyelenggarakan webinar bertajuk “Ambassador Session” yang mengusung tema “Tantangan Kerja Sama Multilateral Selama Pandemi Covid-19”.

Kegiatan yang menjadi rangkaian Dies Natalis ke-69 FH Unhas berlangsung secara daring melalui aplikasi zoom meeting, Selasa (16/3/2021). Hadir sebagai narasumber H.E. Hamid Awaluddin (Duta Besar RI untuk Federasi Rusia dan Belarus Periode 2008-2011), H.E. Dr. (Hc) Lutfi Rauf, MA (Duta Besar RI untuk Mesir) dan H.E. Tri Tharyat, S.H., LL.M (Duta Besar RI untuk Kuwait).

Wakil Dekan Bidang Perencanaan, Keuangan dan Sumber Daya, Dr. Syamsuddin Muchtar, SH., MH, ketika membuka kegiatan ini menjelaskan, tema webinar ini dipilih dengan pertimbangan kerja sama multilateral memiliki peran penting untuk kepentingan bersama.

Syamsuddin menambahkan, persoalan baru pandemi Covid-19 yang tersebar pada berbagai negara memberikan pengaruh dalam segala aspek kehidupan. Melalui webinar ini, diharapkan dapat menjadi wadah mendiskusikan bagaimana tantangan diplomasi Indonesia selama pandemi, dan langkah diplomasi dalam menangani isu pandemi sekaligus menjaga hubungan baik dengan negara lainnya.

H.E. Dr. (Hc) Lutfi Rauf, MA, sebagai Duta Besar RI untuk Mesir menyampaikan pandangannya tentang “Tantangan Diplomasi Indonesia Mengatasi Pandemi Covid-19”. Dia menuturkan, Covid-19 telah memberikan dampak besar terhadap berbagai tatanan kehidupan global. Sejak pandemi, negara mengalami resesi ekonomi global menurun 4,4 % tahun 2020 dan terburuk sejak depresi ekonomi tahun 1930-an (IMF).

Lutfi mengatakan, pandemi memberikan efek dominan pada aspek sosial, ekonomi dan keuangan. Olehnya itu, dalam mengatasi dampak pandemi, diperlukan kerja sama multilateral yang sesuai dengan platform WHO.  Di Mesir sendiri, tercatat 35 warga Indonesia sembuh dan 8 orang masih dalam perawatan akibat terpapar Covid-19.

“Sebagai upaya mitigasi penyebaran Covid-19 di kalangan WNI Mesir, KBRI Kairo memperkuat infrastruktur layanan untuk merespon Covid-19 dan meningkatkan pemahaman WNI tentang cara dan pentingnya protokol kesehatan,” jelas Lutfi.

Narasumber lain, H.E Hamid Awaluddin menyebutkan Covid-19 berada dalam posisi kompleks interpendens yang tidak hanya berbicara pada konteks kekuatan, namun lebih kepada bagaimana mendorong dan mengupayakan keselamatan manusia dan menyelesaikan permasalahan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed