by

Majukan UMKM di Takalar Dekranasda Gandeng Komunitas Kuliner Makassar

koran.fajar.co.id, TAKALAR  — Sektor UMKM bidang kuliner beberapa tahun terakhir menjadi idola hingga merambah pasar digital. Apalagi dengan kondisi pandemi covid 19 yang menuntut UMKM bekerja dan menjual dari rumah. 

Semangat pantang menyerah dari pelaku ekonomi kecil inilah yang menyebabkn UMKM  menjadi penyumbang terbesar yang menggerakan roda ekonomi meskipun terjadi krisis.

Tantangan terbesar yang dihadapi pelaku UMKM  di masa pandemi adalah pemasaran. Makanya, Ketua Dekranasda Takalar Dr. Hj. Irma Andriani S.Pi, M.Si dalam kesempatan audiensi  Celebes Cooking Baking Community (CCBC) dan mompreuneur community ini mengajak komunitas kuliner yang ada di Makassar untuk ikut mendampingi UMKM di Takalar, Selasa (16/3/2021).

“Pendampingan ini mulai dari melatih kreativitas membuat olahan makanan hingga ke pemasarannya agar produk UMKM Takalar juga bisa masuk di sentra kuliner Makassar seperti Mall, Restoran atau Digital Market Place yang ada,” jelas Hj Irma yang juga ketua TP PKK Takalar.

Sebagai mitra utama Pemerintah Kabupaten Takalar, Hj. Irma juga memberikan penjelasan terkait potensi Takalar sebagai produsen bahan baku kuliner seperti ragam ikan, rumput laut, ternak hewan, jagung, rempah-rempah, daun kelor dan produk pertanian lainnya yang bisa memasok kebutuhan para pengusaha kuliner.

Banyaknya destinasi wisata di Kabupaten Takalar juga Memberikan peluang berkembangnya produk kuliner.  “Kolaborasi dan sinergitas komunitas-komunitas pegiat UMKM adalah sebuah keniscayaan agar produk UMKM kita bisa berjaya.  Burger King dan Mc Donald saja bekerjasama mempromosikan produk mereka padahal sama-sama menjual makanan ala barat,” jelas Hj. Irma.

Menutup kegiatan audiensi ini, Ketua TP PKK dan Dekranasda Kabupaten Takalar ini juga berpesan kepada komunitas kuliner CCBC dan mompreuner agar meningkatkan animo masyarakat mengkonsumsi pangan yang halal dan sehat karena itu adalah kebutuhan dasar sebagian besar masyarakat Indonesia.

Sementara itu, Ketua CCBC Sutanti saat audiensi tersebut, menjelaskan maksud kedatangannya untuk memajukan kuliner dan memperkenalkan kue-kue tradisional. 

“CCBC merupakan komunitas yang terdiri dari banyak anggota. Salah satu yang ingin dieksplor adalah kue-kue tradisional. CCBC bukan sekedar komunitas sharing produk tetapi juga membawahi beberapa UKM dan melakukan pembinaan usaha” imbuh Sutanti.

News Feed